Taman Nasional Teluk Cendrawasih, Keindahan Papua Sebenarnya

0

Seperti halnya di berbagai wilayah di Indonesia yang secara perlahan menumbuhkan kawasan Pariwisata. Begitu pula dengan wilayah Papua yang seakan tidak mau kalah dengan menghadirkan pariwisata baru. Papua yang sudah dikenal dengan keindahan Raja Ampat seakan tidak mau puas begitu saja.

Taman Nasional Teluk Cendrawasih adalah salah satu bukti, bila papua tidaklah habis sampai di Raja Ampat saja. Taman Nasional ini memiliki keindahan dan pesona yang tidak kalah dengan lainnya. Taman Nasional Laut ini menjadi yang terbesar di Indonesia. Selain itu, tempat ini juga dinobatkan sebagai tempat menyelam terbaik di Nusantara.

dago dream park

dago dream park info

Perlu diakui, keindahan Indonesia yang sesungguhnya memang berada di luar pulau jawa. Dimana, keindahan Indonesia yang sebenarnya ada di dunia bawah laut. Panorama terumbu karang yang esoktis, keberagaman ikan-ikan kecil serta beberapa spesies ikan lainnya bersatu membentuk sebuah pemandangan yang tidak boleh dilewatkan.

Teluk Cendrawasih Beach
Image via: www.instagram.com/medianaprilia

Daya Tarik Taman Nasional Teluk Cendrawasih

Tidak terlalu berlebihan memang bila Papua memiliki segudang keindahan. Walaupun, perlu diakui bahwa, menuju papua tidaklah mudah dan juga tidaklah murah. Tetapi, semua itu akan terbayar dengan eloknya alam ini. Bisa dibilang Papua adalah surga yang benar-benar hilang. Surga yang tidak akan pernah habis untuk terus dieksplor.

Taman Nasional memiliki beberapa ekosistem seperti terumbu karang kurang lebih 5,5% yang mampu memukau mata, Pantai-pantai cantik seluas 0,9%, Mangrove dan hutan Tropika serta pulau-pulau yang berjumlah 3,8%. Dan selebihnya adalah perairan lautan seluas 89,8%. Sudah bisa dibayangkan bukan keindahan kawasan ini. Dengan total luas wilayahnya mencapai 1.453.500 ha.

Teluk Cendrawasih Shark Dive 1
Image via: www.instagram.com/mayapuspadewi

Ada kurang lebih 196 jenis moluska dan 209 jenis ikan di dunia bawah laut. Jadi, saat Sobat Native memutuskan untuk masuk kedalamnya, Sobat Native akan di sambut dengan kedua jenis hewan laut ini. Bila dilhat secara mendalam dan lebih dekat lagi, kedua jenis spesies ini begitu menggemaskan dan lucu-lucu. Rasanya ingin memegang dan Selfie bareng mereka.

Baca Juga :  20 Tempat Wisata di GARUT Yang jadi Favorit Wisatawan

Selain kedua spesies ini, Kura-kura, Penyu, Hiu dan lumba-lumba juga tidak mau kalah untuk menemani Sobat Native. Berenang bersama mereka memang sangat menyenangkan. Sepertinya, mereka sangat tahu bagaimana caranya menyambut tamu dan menunjukkan keindahan alam papua yang sesungguhnya.

Taman Nasional ini diresmikan oleh kementrian kehutanan pada tahun 1993. Tidak hanya dunia bawah lautnya saja yang bisa dinikmati. Melainkan, pulau-pulau yang berjajar seperti pulau Mioswar. Dimana Sobat Native akan disuguhkan dengan Goa-goa cantik. Goa ini cukup unik, dengan hadirnya sumber air panas yang mengandung belerang tanpa kadar garam.

Goa ini merupakan peninggalan dari zaman purba dan merupakan peninggalan bersejarah karena di dalamnya, terdapat kerangka leluhur etnik wandau. Sejarah mencatat, leluhur ini adalah orang pertama yang datang ke pulau ini.

Teluk Cendrawasih Shark Dive
Image via: www.instagram.com/mytrip_myadvntr

Pulau ini juga menyimpan surga cantik lainnya, yaitu, hadirnya air terjun yang letaknya memang sedikit tersembunyi. Sobat native yang ingin mengunjunginya harus berjalan cukup jauh terlebih dahulu. Tetapi, setelah sampai di tempatnya, Sobat native akan disuguhkan keindahan yang luar biasa.

Kerangka manusia tidak hanya ditemukan di Goa ini saja. Melainkan, Goa yang berada di Pulau Numfor, Ada tengkorak manusia, dan juga piring-piring antik serta peti-peti berukir, menarik memang untuk disimak.

Taman Nasional yang berada di tepi Samudera Pasifik dan merupakan daerah lempengan benua ini juga memiliki gua di dalam air. Goa ini bernama Tanjung Mangguar, berada di dalam air dengan kedalaman 100 kaki.

Tempat yang didominasi dengan pohon kasuarina ini adalah rumah bagi sebagian populasi mega fauna atau hewan-hewa berukuran besar seperti, Hiu Paus (Rhincodon Typus), Ikan Duyung (Dugong Dugon), Napoleon Wrasse, Penyu, serta populasi predator-preadator yang cukup sehat.

Baca Juga :  Pinisi Resto Dan Glamping Lakeside Rancabali Bandung; Info Lengkap
Teluk Cendrawasih Shark Feeding
Image via: www.instagram.com/arsetphotography

Perairan ini menjadi kawasan konservasi laut Indonesia. Dimana, menjadi sebuah kawasan pusat penelitian hiu paus atau whale shark di dunia yang bekerja sama dengan pemerintah, swasta, masyarakat, perguruan tinggi, dan juga LSM dari dalam dan juga luar negeri.

Berbicara tentang Hiu Paus, hewan yang satu ini memang paling ditunggu oleh para peselam di seluruh dunia. Hiu Paus memang hewan raksasa terbesar di bawah laut. Sayangnya, raksasa bawah laut ini hanya bisa dijumpai di waktu-waktu tertentu saja. Godaan inilah yang membuat kebanyakan wisatawan menyempatkan waktunya ke sini.

Selain Hiu Paus, ada juga yang harus Sobat Native kunjungi yang berada di Pulau Roon. Dimana, Sobat Native akan disuguhkan spot diving yang juga sangat menarik untuk dilakukan. Hanya saja, ada satu ikon yang juga menarik untuk dikunjungi, yaitu sebuah gereja tua yang instagramable.

Keunikan dari gereja tua ini selain, asitekturnya yang masih cukup kuno, ada juga kitab injil kuno pula. Kitab injil ini adalah terbitan tahun 1898, masih disimpan dengan baik dan sangat rapi. Sobat Native bisa melihatnya dan mengabadikan gambarnya pula.

Ada pula pulau Rumberpon, dimana disini Sobat Native bisa melihat rusa dan burung. Di dasar laut, Sobat Native akan disuguhkan pesawat militer yang tenggelam dan menjadi spot bawah laut yang tidak boleh dilewatkan saat berada di Teluk Cendrawasih.

Baca Juga :  Waterbom Bali, Tempat Wisata Air yang WAJIB Kamu Kunjungi

Pulau Ron juga memiliki keunikan lainnya yaitu dengan hadirnya burung dan kelelawar. Mereka akan terus hilir mudik sepanjang hari bergantian tanpa ada lelah. Pemandangan ini menjadi yang paling ditunggu pula.

Lokasi Taman Nasional Teluk Cendrawasih

Kawasan ini merupakan teluk yang dikelilingi beberapa pulau. Tempat ini berada di 5 wilayah dan berada di dua propinsi yaitu Kabupaten Teluk Wondana, dan Kabupaten Manokwari berada di propinsi Papua Barat. Dan, berada di Kabupaten Nabire, Kabupaten Yapen, Kabupaten Waropen di Propinsi Papua.

Teluk Cendrawasih Inn
Image via: www.instagram.com/yacobuswirawan

Pintu masuk kawasan ini ada di Pulau Pepaya, Pulau Angromeos, Kwatsisoe. Waktu terbaik mengunjungi kawasan ini adalah bulan mei hingga oktober. Karena, hiu paus yang menjadi ikon dari tempat ini akan datang di bulan mei hingga oktober. Sebenarnya, di setiap bulan ikan ini selalu hadir, hanya saja intensitasnya tidak terlalu sering.

Transportasi utama menuju ke kawasan ini hanya bisa menggunakan pesawat menuju kearah Biak. Sudah banyak maskapai yang akan mengantar wisatawan menuju ke sini. Setelah dari biak, Sobat Native harus naik pesawat sushi air menuju ke manokwari atau nabire.

Sobat Native dari Jakarta bisa menggunakan pesawat langsung dari Jakarta menuju manokwari. Kemudian, melanjutkannya lagi menggunakan kapal motor sejauh 95 km. Perjuangan yang sangat melelahkan memang menuju ke surganya Indonesia ini.

Teluk Cendrawasih Sunrise
Image via: www.instagram.com/rinisembiringg

Sepertinya, Papua sadar betul akan keindahan panorama alam yang dimilikinya. Kehadiran Taman Nasional ini menjadi daya tarik lain bagi Sobat Native yang mungkin sudah jenuh dengan Raja Ampat.

Ayo, datang dan sebarkan kepada yang lain tentang keindahan Taman Nasional Teluk Cendrawasih!

77%
Awesome
  • Keindahan
  • Akses Lokasi
  • Akomodasi
You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.