Candi Cetho, Candi Di Atas Awan yang Mengagumkan

0

Sejarah Indonesia memang tidak lepas dari yang namanya Kerajaan-kerajaan yang mejadi cikal-bakal terbentuknya negara ini. Berbicara mengena masalah Kerajaan maka, tidak akan lepas dari yang namanya situs bersejarah. Situs-situs ini pun beragam bisa dengan peninggalan prasasti bisa pula peninggalan berupa candi.

Soal Candi, ada sebuah candi yang letaknya berada di atas ketinggian. Tepatnya berada di lereng Gunung Lawu dan dijadikan salah satu tempat sebagai jalur pendakian. Walaupun, jauh dan membutuhkan waktu yang lama karena memutar. Namun, jalur pendakian ini memiliki pemandangan yang sangat mengesankan, dibandingkan dengan Jalur pendakian yang lain.

dago dream park info
dago dream park

Tempat yang mengesankan itu bernama Candi Cetho. Candi yang bercorak agama Hindu ini diperkirakan dibangun pada masa kerajaan Majapahit. Letaknya berada di 1496 mdpl, menjadi salah satu candi tertinggi di Indonesia bersama dengan Candi Arjuna, Candi Gedong songo dan Candi Ijo.

Candi Cetho View 1
Image by: @vikna_

Sejarah Singkat Candi

Pada tahun 1842 Van de Vles membuat sebuah catatan ilmiah mengenai Candi Cetho. Kemudian, A.J Bernet Kemppes melakukan penelitian terhadap apa yang disampaikan oleh Van de Vlies, Kemudian pada tahun 1928, Dinas Purbakala Hindia Belanda menemukan candi ini dengan keadaan terpendam. Kemudian, pemerintahan Hindia Beanda menyuruh seseorang untuk menelitinya kembali.

Saat ditemukan, candi ini berbentuk sebuah reruntuhan dengan 14 teras yang memanjang dari barat ke Timur. Struktur yang bertingkat di duga kuat merupakan kultur budaya Nusantara dengan Hinduismenya.

Pemugaran Candi pertama kali dilakukan pada tahun 1970 oleh Sudjono Humardani yang dahulu menjabat sebagai asisten Suharto. Sudjono mengubah total struktur asli Candi meskipun konsep punden berundak masih tetap dipertahankan.

Candi Cetho Feature
Image by: @dianwulan18

Rute, Lokasi, dan Harga Tiket Masuk

Candi Cetho berada di Dusun Cetho, Desa Gumeng, Kecamatan Jenawi, Kabupaten Karanganyar. Menuju ke kawasan ini pun bisa dibilang susah-susah gampang. Wisatawan yang berasal dari Jakarta, Bandung, dan Yogyakarta bisa menuju kearah Solo. Dari sini wisatawan menuju kearah karanganyar yang menjadi tempat berdirinya Candi.

Baca Juga :  13 Tempat Wisata Di Purwokerto Dan Sekitarnya

Saat tiba di terminal Karangpandan, wisatawan akan dihadapkan pada dua jalur. Jika, wisatawan belok ke kanan, atau mengikuti jalur aspal maka, wisatawan akan pergi mengunjungi Tawangmangu. Menuju ke Candi Cetho wisatawan hanya perlu berjalan lurus kearah kebun teh kemuning.

Ikuti saja jalan dan petunjuk yang ada di kawasan ini. Setelah melewati jembatan, jalanan mulai menanjak dan juga berliku. Hanya saja, wisatawan tidak perlu khawatir karena, kondisi jalan begitu ramah untuk kendaraan wisatawan semua.

Ikuti saja jalur lurus dan jangan belok ke kanan atau ke kiri. Karena, bila wisatawan belok ke kiri, maka jalanan akan berputar. Lebih baik, wisatawan menempuh jalur menuju Tahura dan alas karet. Wisatawan bisa memanfaatkan kawasan ini untuk beristirahat dan mengambil beberapa sudut wisata alas karet yang mengesankan.

Setelah melanjutkan perjalanan, wisatawan akan tiba di terminal Ngargoyoso, terminal ini digunakan sebagai terminal terakhir bagi wisatawan yang memutuskan untuk naik transportasi umum. Ambil jalur lurus menuju kearah kemuning.

Candi Cetho View 2
Image by: @infosoloo

Lapar? Wisatawan bisa berhenti sejenak di beberapa restoran dan rumah makan yang tersedia di antara jalanan ini. Sebut saja, Bale Branti, Bale ndeso, atau juga warung-warung kecil yang berada di sekitar. Bisa juga beristirahat sejenak sebelum wisatawan melakukan perjalanan yang bakal melelahkan dan juga menantang.

Mengapa bisa menantang dan melelahkan? Track yang harus dilalui oleh kendaraan bermotor begitu menggemaskan. Tanjakan tinggi dengan samping kanan adalah jurang menjadi sebuah pemandangan yang bisa membuat jantung wisatawan berdetak kencang.

Baca Juga :  Megahnya Garuda Wisnu Kencana Cultural Park Wajib Anda Kunjungi!

Tanjakan ini membuat wisatawan harus mengecek benar-benar kondisi kendaraan. Karena, bila kondisinya kurang baik dan tidak bisa mengalahkan tanjakan ini. Bisa jadi, nyawa wisatawan semua yang jadi taruhannya. Tanjakan yang menggemaskan ini mampu membuat mobil wisatawan mundur dan menabrak tiang. Jadi, pastikan benar kondisinya dalam keadaan prima.

Harga tiket masuk untuk kawasan ini cukup murah, hanya dengan membayar tiket sebesar 7 ribu rupiah saja untuk wisatawan dalam negeri. Untuk wisatawan luar negeri harus membayar sebesar 25 ribu rupiah. Wisatawan akan mendapatkan kain Poleng. Kain ini berfungsi untuk menghormati kesucian candi cetho. Dimana, candi ini juga dipakai untuk sarana peribadatan.

Daya Tarik Candi

Nama Candi Cetho sudah terkenal hingga ke berbagai pelosok. Hal ini terbukti dengan banyaknya komunitas dan para wisatawan yang datang ke kawasan ini. Komunitas yang datang biasanya adalah komunitas sepeda yang memacu adrenalin dan kekuatannya menaklukkan tanjakan cetho yang memang luar biasa.

Candi Cetho View
Image by: @evinry_

Kawasan cetho merupakan sebuah pelataran dimana terhampar pemandangan yang sangat menakjubkan. Banyak pula pondok-pondok dan juga situs lingga yoni seperti yang berada di kawasan Candi Sukuh. Jangan kaget, bila ditenpat ini wisatawan akan mencium bau dupa.

Bagi wisatawan yang beragama Hindu, wisatawan pun juga bisa berdoa ditemoat ini yang akan dipandu oleh seseorang, berikut pula disediakan dupa-dupa sebagai salah satu syarat doa.

Selain kawasan Candi Cetho, tempat ini pun juga tersedia Candi Kethek. Candi ini berada di jalur pendakian. Wisatawan yang mendaki melalui jalur ini pasti tahu posisi candi ini. Tetapi, bagi yang bukan pendaki pasti tidak banyak yang tahu tentang candi kethek. Mereka menamakan candi ini sebagai candi kethek karena, di atas candi terdapat mahkota hanuman.

Baca Juga :  Pantai Kuta, Pantai Indah di Bali nan Eksotis

Dalam pewayangan jawa, hanuman adalah sosok kera atau dalam bahasa jawa, kera disebut juga dengan kethek. Candi Kethek ini memiliki pelataran yang sangat teduh dengan bentuk punden berundak di bawah pepohonan yang sangat rindang Candi ini juga digunalan sebagai tempat untuk beristirahat para pendaki.

Selain Candi Kethek, daerah ini juga mempunyai pelataran dewi sarasvati. Dimana patung sarasvati ini merupakan pemberian dari pemerintah Gianyar. Tetapi, pada saat Karanganyar dipimpin oleh bupati Iriana. Patung ini di taruh di kawasan candi Cetho sebagai salah satu daya tarik wisata.

Candi Cetho Feature 1
Image by: @suryomulyo6

Memasuki pelataran ini, wisatawan harus melepas alas kaki. Kebersihan kawasan ini memang sangat dijaga. Sebelum memasuki pelataran ini ada dupa yang akan menyambut wisatawan semua.

Disamping pelataran ada sendang yang cukup dikeramatkan oleh para warga. Terbukti dengan banyaknya sesajen yang berada di tempat ini. Tetapi, wisatawan bisa mengambil airnya dan dibasuh ke seluruh badan, rasakan kesegaran dari sendang atau mata air yang berada di lereng Gunung lawu.

Wisatawan pun juga bisa merasakan berbagai macam kuliner yang tersedia disamping Candi Cetho atau lebih tepatnya berada di pintu keluar. Jangan ragu untuk mencicipi sajian kuliner disini . Harga dan cita rasanya pas dan sangat bersahabat dengan wisatawan.

Candi Cetho adalah salah satu saksi bisu dari keindahan dan kemegahan kerajaan Mataram zaman dahulu. Berkunjung kesini tidaklah rugi. Selain bisa belajar sejarah. Wisatawan juga bisa menikmati keindahan alam yang luar biasa dengan hamparan perkebunan teh yang sangat luas.

80%
Awesome
  • Keindahan
  • Tiket Masuk
  • Akses dan Fasilitas
You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.