Benteng Otanaha, Benteng Tepi Danau Yang Dibuat Dari Telur Burung Maleo

Benteng Otanaha di tepi danau Limboto dibangun dengan bahan utama Batu. Namun uniknya, batu-batu yang menjadi material utama untuk membangun benteng ini direkatkan dengan putih telur burung Maleo. Burung yang merupakan burung endemic Sulawesi.

Benteng Otanaha di tepi danau Limboto dibangun dengan bahan utama Batu. Namun uniknya, batu-batu yang menjadi material utama untuk membangun benteng ini direkatkan dengan putih telur burung Maleo
Benteng Otanaha. Image via: indonesiakaya.com

Benteng Otanaha dibangun pada tahun 1522 oleh Raja Ilato. Benteng ini dibangun atas inisiatif para nakhoda kapal Portugis yang berlabuh di Pelabuhan Gorontalo. Tujuan awalnya adalah sebagai pertahanan dan keamanan negeri dari serangan musuh.

Bhan pembuatan benteng ini hanya dari pasir dan batu kapur. Lebih menakjubkan lagi, kalau biasanya semen digunakan sebagai perekat, Benteng Otanaha hanya menggunakan telur burung maleo untuk merekatkan batu dan pasir.

Benteng Otanaha dibangun dengan tinggi 7 meter dan berdiameter sekitar 20 meter. Ada 3 benteng yang dihubungkan dengan jalan setapak untuk menuju tiap-tiap benteng.

Saat tiba di atas benteng, bersiaplah menyaksikan panorama paling indah di Gorontalo. Dari atas Benteng Otanaha, mata pengunjung akan dimanjakan dengan panorama Kota Gorontalo dan Danau Limboto. Sepanjang mata memandang, yang terlihat adalah hijaunya perbukitan yang asri.

benteng otanaha berdiri kokoh di atas bukit ditepian danau
DI atas bukit. Image via: liputan6.com

Simak juga: 11 tempat wisata Gorontalo

Lokasi Benteng Otanaha

Benteng Otanaha merupakan objek wisata yang terletak di atas bukit di Kelurahan Dembe 1, Kecamatan Kota Barat, Kota Gorontalo, Gorontalo

Benteng Otanaha berjarak sekitar 8 km dari pusat Kota Gorontalo.  Letaknya bersebelahan dengan Danau Limboto yang merupakan satu satunya danau di Gorontalo.

Rute Menuju Benteng Otanaha

Dari kota gorontalo, menuu benteng Rute yang diambil adalah Gorontalo menuju Danau Limboto. Waktu yang dihabiskan pun sebentar, hanya 30 menit. Jalannya mengelilingi pinggiran danau yang sudah menjadi kebun dan rumah warga lalu perbukitan kapur milik warga setempat.

Saat tiba di Benteng Otanaha, pengunjung akan disambut sebuah gerabng selamat datang. Dari gerbang ini pengunjung akan diajak mendaki anak tangga yang jumlahnya kurang lebih 325 anak tangga.

pengunjung benteng otanaha dapat leluasa Memandang keindahan danau limboto
Memandangi danau. Image via: @like_gorontalo

Jalur pendakian tidak terlalu jauh, setelah mendaki sekitar 10 menit, pengunjung bisa tiba di puncak sekaligus Benteng Otanaha. Rasa capek yang mendera selama mendaki terbayarkan saat liat pemandangan Danau Limboto.

Jam Buka Benteng Otanaha

Benteng Otanaha dibuka untuk kunjungan wisatawan, sejak pagi jam 08.00, hingga sore di jam 18.00.

Tiket Benteng Otanaha

Setelah tiba di gerbang di bawah kakai tangga, pengunjun benteng Otanaha akan diminta memebayar tiket masuk Rp 5.000.

Fasilitas Benteng Otanaha

Fasilitas yang disediakan pengelola benteng Otanaha juga sudah cukup lengkap. Daa taman utuk bersantai, ada podok-pondok cantik tempat berteduh, serta spot-spot strategis yang disediakan untuk pengunjung yang ingin mengabadikan moment berwisata di benteng ini.

 Daya Tarik Benteng Otanaha

  1. Struktur benteng

Tembok Kokoh benteng otanaha tersusun atas batu dan pasir yang direkatkand negan putih telur
Tembok yang kokoh. Image via: antarafoto.com

Simak juga: Uniknya Candi Lumbung

Komplek perbentengan Otanaha, yang terdiri atas 3 benteng di atas bukit Desa Dembe. Ketiga benteng itu adalah Otanaha, Ulupahu dan Otahiya. Ketiganya berdiri kokoh sejak ratusan tahun lalu. Komplek peninggalan masa lalu Gorontalo ini biasa disebut benteng Otanaha saja karena bentuknya paling unik dan posisinya paling atas.

Berbeda dengan benteng-benteng tua di Indonesia, yang lazimnya dibangun bangsa Portugis, Spanyol atau Belanda di tepi pantai, atau di gunung jika dibuat Jepang. Benteng Otanaha, Otahiya dan Ulupahu justru berdiri megah di atas bukit di pinggir Danau Limboto.

Benteng yang disusun dari bongkahan batu karang ini diduga dibuat oleh raja lokal di Gorontalo untuk mengawasi hamparan danau. Benteng Otanaha buatan Portugis tahun 1522 ini terletak di atas Bukit Desa Dembe .

beberap asudut benteng otanaha dapat diguankans ebagai spot foto, dengan latar danau limboto di latar belakang
Spot Foto. Image via: tripadvisor.co.id

Pada masanya Danau Limboto itu sangat luas dan penting, kapal-kapal bisa masuk ke dalam danau. Benteng tepi Danau yang berada di atas bukit ini berfungsi sebagai tempat pengawasan. Dari atas benteng, ujung danau di sisi seberang bisa dilihat dengan jelas, demikian juga pergerakan kapal-kapal yang hilir mudik.

Keberadaan benteng ini menegaskan arti penting Danau Limboto pada masanya. Permukaannya yang luas terbentang dari wilayah Kerajaan Limutu hingga sebagian wilayah Kerajaan Gorontalo. Diperkirakan beberapa desa di pinggiran danau seperti Lekobalo dan Batudaa dulunya adalah permukiman ramai.

Yang unik, di sekeliling dinding atas ketiga benteng ini terdapat celah untuk mengintai, mungkin juga untuk membidikkan senjata ke segala arah.

  1. Sejarah Benteng

salah satu Gerbang Benteng Otanaha yang kerap juga disebut pintu doraemon
Gerbang Benteng. Image via: wego.co.id

Simak juga: Keagungan Candi Prambanan

Otanaha sendiri berasal dari bahasa setempat dimana Ota yang mempunyai arti benteng dan Naha yang merupakan nama anak dari Raja Ilato yang menemukan kembali benteng ini. Benteng ini dahulu dibuat atas kesepakatan antara Raja Ilato dan Bangsa Portugis yang saat itu tiba di Gorontalo.

Benteng dibuat dengan tujuan sebagai benteng pertahanan dari serangan musuh. Namun, Portugis pada akhirnya tidak menganggap kesepakatan tersebut dan berniat mengambil alih kekuasaan di Gorontalo.

Raja Ilato beserta masyarakat Gorontalo pun berperang melawan Portugis untuk mempertahankan wilayah Gorontalo. Setelah Portugis berhasil diusir dari Gorontalo, benteng ini digunakan sebagai benteng pertahanan oleh raja-raja selanjutnya.

  1. Trekking menyenangkan

Fasilitas wisata di benteng Otanaha antara lain berupa gazebo tempat istirahat
Tangga menuju benteng. Image via: indonesiakaya.com

Untuk mencapai benteng Otanaha, pengunjung harus mendaki 351 anak tangga. Namun tak perlu khawatir kelelahan, karena terdapat empat titik pesinggahan yang dapat digunakan untuk beristirahat sejenak menghirup udara segar perbukitan dan Danau Limboto.

Jika malas menaiki anak tangga, pengunjung dapat menggunakan sepeda motor atau mobil hingga area parkir yang terletak tepat di bawah benteng utama.

  1. Keindahan alam sekitar

Pagi di benteng Otanaha terasa spesial dnegan pemandangan langit yangberhias semburat cahaya mentari
Pagi di benteng. Image via: m.medcom.id

Simak juga: Pasir Merica Pantai Tanjung Aan

Bagi penggemar hidupan liar, kawasan benteng ini merupakan daerah jelajah beberapa spesies burung. Termasuk yang endemik Sulawesi. Pada musim hujan, saat vegetasi tumbuh subur, banyak sekali burung yang datang. Mereka mencari makan di belukar dan pepohonan.

Para fotografer alam liar Gorontalo yang tergabung dalam Masyarakat Fotografi Gorontalo (MFG) pernah membuat dokumentasi, tercatat ada Kehicap Ranting (Hypothymis azurea), Cucak Kutilang (Pycnonotus aurigaster), Cabai Panggul Kelabu (Dicaeum celebicum), Raja udang (Todiramphus chloris), Wiwik Uncuing (Cacomantis sepulcralis), Kepudang sungu tunggir putih (Coracina leucopygia).

Berikutnya terdapat juga, Kepudang Kuduk Hitam (Oriolus chinensis), Kadalan Sulawesi (Phaenicophaeus calyorhynchus), Cirik cirik (Meropogon forsteni), Sriganti (Nectarinia jugularis), Burung-Madu Kelapa (Anthreptes malacensis), Punai Gading (Treron vernans), Elang Bondol (Haliastur indus), Bilbong Pendeta (Streptocitta albicollis), Kangkok ranting (Cuculus saturates).

dari puncak benteng otanaha, panorama danau limboto terpampang mengagumkan
Panorama danau. Image via: infopublik.id

Bahkan tarsius, monyet mungil sekepalan tangan juga ditemukan di sini. Hewan nokturnal ini berada di rerimbunan semak, saat senja atau menjelang fajar, suara “duet-call” jantan betina ramai memecahkan keheningan. Keindahan peninggalan masa lalu selalu berbingkai pesona alam.

  1. Museum pendaratan Soekarno

Di tepi Danau Limboto, terdapat Museum Pendaratan Pesawat Amfibi Soekarno yang dapat dikunjungi setelah puas menikmati pemandangan sekitar Benteng Otanaha. Museum ini berjarak sekitar 2 km dari Benteng Otanaha.

Selain sebagai obyek wisata sejarah, Benteng Otanaha juga menawarkan spot-spot yang bagus untuk para pengunjung yang gemar berfoto dengan latar Danau Limboto.

Museum itu bernama Museum Pendaratan Pesawat Ampibi, karena saat Soekarno berkunjung ke Gorontalo, dua kali menggunakan pesawat amfibi dan mendarat di Danau Limboto. Kala itu, kedalaman Danau Limboto diperkirakan lebih dari 20 meter.

Museum did ekat benteng otanaha ini berupa rumah dengan arsitektur Belanda itu berukuran 5 meter x 15 meter.
Museum Pendaratan Soekarno. Image via: kumparan.com

Simak juga: Romantisnya Ilalang Pantai Baruna

Adapun museum tersebut berada sekitar 15 meter dari bibir danau. Sejatinya, bangunan yang kini menjadi museum tersebut adalah rumah peninggalan Belanda yang dibangun pada 1936. Selanjutnya, pada 29 Juni 2002 rumah itu direnovasi dan diresmikan sebagai museum.

Museum yang berupa rumah dengan arsitektur Belanda itu berukuran 5 meter x 15 meter. Ruangan di dalam museum terbagi menjadi dua sekat. Ruang pameran dipakai untuk memajang benda-benda kuno, seperti foto-foto Soekarno dan uang kertas di era awal kemerdekaan RI.

Foto dan uang kertas terpajang rapi pada semua bagian dinding museum. Di ruang beranda atau ruang tamu, ada kotak kaca berukuran 1 meter x 1 meter. Kotak itu berisi tujuh buku dan satu radio transistor model kuno.

Buku-buku yang dipajang mengisahkan tentang sosok Soekarno dan salah satunya adalah buku karya Soekarno yang terkenal, Di Bawah Bendera Revolusi, jilid pertama cetakan kedua.

Tangga menuju benteng Otanaha terdiri atas ratusan anak tangga
Tangga benteng. Image via: gorontaloprov.go.id

Objek Wisata Dekat Benteng Otanaha

Masih di sekitaran kota gorontalo, terdapat objek lain, yakni bukit layang. Bukit layang menyuguhkan wisata alam perbukitan yang begitu memanjakan mata. Dari bukit tempat wisata Gorontalo ini, pengunjung dapat menikmati pemdangan kota gorontalo dari atas bukit. Bahkan pengunjung juga dapat berkemah di atas bukit untuk menikmati terbitnya matahari pada saat pagi harinya.

Juga berada dekat dengan kota gorontalo, terdapat Jurenai. Pantai ini memiliki hamparan pasir putih dengan air laut yang jernih.Pengunjung yang datang ke pantai ini dapat melakukan berbagai aktifitas seperti diving, renang, dan menyaksikan keindahan sunset dan Milky Way di malam hari.

Demikian bisa kami sampaikan sedkit hal mengenai keindahan benteng Otanaha. Saatnya menyusun rencana untuk menjelajah di daerah penuh tantangan, Gorontalo yang memesona.

Baca juga:

Leave a Comment